Pengantar

Why you need continuous threat detection

Mengapa Anda membutuhkan deteksi ancaman berkelanjutan

Ada 350.000 jenis malware baru setiap harinya. Kontrol keamanan Anda yang ada hanya dapat memblokir 99,5%. Itu berarti 1750 serangan malware baru setiap hari dapat melewati perangkat keamanan Anda. Varian malware dan virus baru diproduksi setiap hari. Menurut AV-TEST Institute, ada lebih dari 350.000 sampel malware baru yang terdaftar setiap hari. Jadi, bisa dibayangkan jika kontrol keamanan Anda yang ada dapat memblokir 99,5% malware baru setiap hari, masih ada lebih dari 1.750 ancaman malware yang dapat melewati kontrol keamanan Anda dan masuk ke jaringan Anda. Lebih parah lagi, penelitian menunjukkan sebagian besar layanan deteksi ancaman yang dimiliki organisasi tidak dapat mencegah 50% malware baru. Ini adalah angka yang mengkhawatirkan dan harus menjadi peringatan bagi perusahaan untuk mengambil tindakan yang tepat terkait dengan deteksi ancaman tingkat lanjut, menerapkan alat analisis lalu lintas jaringan, dan mendapatkan perangkat lunak pemburu dan deteksi ancaman terbaru dan terbaik yang tersedia.

multi-dimentional-2

Tim Keamanan Perlu Mengubah Pola Pikir

Pencegahan saja tidak dapat menghentikan serangan. Tim keamanan harus menyadari bahwa ancaman baru memerlukan paradigma baru dan layanan deteksi ancaman untuk mempertahankannya. Mengubah pola pikir mereka dari menjaga semua penyerang keluar dari jaringan mereka menjadi menganggap para peretas sudah ada di jaringan mereka akan membantu mengembangkan strategi yang lebih kuat untuk mengidentifikasi dan menghentikan serangan sebelum menyebabkan kerusakan. Memahami mean-time-to-identify (MTTI) dan mean-time-to-Response (MTTR) adalah penting. Peristiwa keamanan dapat menjadi pelanggaran jika memiliki waktu berbulan-bulan untuk menyebar ke seluruh jaringan. Tim keamanan perlu menemukan dan memperbaiki celah keamanan melalui pencarian dan deteksi ancaman untuk mengurangi MTTI dan MTTR; semakin cepat mereka dapat menemukan dan merespons, semakin sedikit kerusakan yang ditimbulkan oleh pelanggaran.

Yang diperlukan hanyalah Satu Pelanggaran

XDDR menekankan pada respons terkoordinasi, siap menampung dan memitigasi satu pelanggaran KETIKA terjadi.

research-img

Titik akhir terjadwal atau sesuai permintaan Pemindaian kerentanan aman yang dimulai oleh NGAF

research-img

Hasil Pemindaian Kerentanan dikirim kembali ke NGAF untuk patch loop secara tertutup

research-img

Real-time Threat Intelligence (TI) dari NeuralX berbasis cloud yang dapat mengenali malware

research-img

Network-Wide Threat Disposal memungkinkan administrator untuk merespons

group770

Cyber Command untuk meningkatkan deteksi/respon ancaman

group770

Integrasi NGAF dapat mencegah malware berkomunikasi

research-img

Pelacakan aset perusahaan dan deteksi aset nakal

research-img

Kemampuan honeypot Ransomware Endpoint Secure Protect Agent

Berita Terbaru

Berita terkait perusahaan dan industri TI di dunia – Membagikan berita terbesar, solusi dan kesuksesan yang paling banyak dibicarakan, dan informasi umum dari industri TI.

Press Release

Sangfor Technologies Named Best & Most Innovative Cybersecurity Company in the 2024 Cybersecurity Excellence Awards

14 May, 2024
News

Sangfor Technologies Ranks Among the 5 Largest Security Software Vendors in APAC by Revenue based on Gartner® Market Share Report

13 May, 2024
News

Sangfor HCI is China’s Top Hyperconverged Infrastructure in 2023

18 Apr, 2024

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Dengan begitu banyak program malware yang berbeda di luar sana, menemukan yang tepat bisa jadi rumit. Dengan layanan dan perangkat lunak deteksi ancaman yang masih banyak diminati, Sangfor Continuous Threat Detection adalah salah satu solusi terdepan dalam hal pencarian ancaman, deteksi ancaman, dan analisis lalu lintas jaringan.

Malware telah berkembang secara signifikan akhir-akhir ini untuk menghindari semua perangkat lunak pendeteksi ancaman di luar sana. Beberapa cara yang dilakukannya termasuk menunda penundaan, penangguhan cerdas, dan fragmentasi. Dengan lebih banyak cara untuk menghindari deteksi, kebutuhan akan layanan deteksi ancaman dan alat analisis lalu lintas jaringan tidak pernah setinggi ini.